Mengotorisasi Perintah ADB di Android

Terlepas dari seberapa hati-hati Anda, jika Anda suka menyesuaikan perangkat Android. ADB, atau Android Debug Bridge, adalah alat yang sangat kuat yang memungkinkan Anda untuk menjalankan perintah pada ponsel cerdas melewati PC. Ada banyak manfaat menggunakannya, terutama ketika Anda tidak memiliki akses root. Namun, dalam situasi di dimana ponsel Anda tidak dapat digunakan, penting untuk memulihkan data Anda. Baca terus dan pelajari mengapa dan bagaimana Anda harus mengotorisasi perintah ADB pada perangkat Android menggunakan PC Windows.

Apa artinya Mengotorisasi ADB?

Ketika Anda menjalankan perintah ADB dari PC, ponsel Anda menerimanya sebagai instruksi administrator. Ini berarti bahwa ADB dapat secara efektif mengganti profil root dalam banyak situasi. Dengan kekuatan besar ada risiko besar, jadi tidak bijaksana untuk menerima perintah apa pun. Inilah mengapa Google menerapkan otorisasi debugging ke Android.

Pertama-tama, ADB harus diaktifkan di ponsel. Melakukan ini tidak akan cukup untuk memungkinkan seseorang dengan niat buruk mendapatkan akses ke telepon Anda. Tentu saja, dengan asumsi bahwa Anda menggunakan metode kunci layar yang efektif. Selain itu, menonaktifkannya tidak akan sangat berguna jika Anda akhirnya membutuhkannya, karena mungkin sudah terlambat dalam beberapa situasi.

Ketika Anda menjalankan perintah dari komputer yang tidak dikenali oleh perangkat, itu akan menjeda dan meminta otorisasi. Otorisasi harus diberikan dari perangkat Anda, yang harus dibuka kuncinya. Tetapi, jika selama perangkat Anda tetap terkunci, Anda tidak perlu khawatir tentang hal itu.

Cara mengaktifkan ADB di perangkat Android

Langkah ini cukup mudah: hal pertama yang harus dilakukan adalah mengaktifkan Opsi Pengembang di menu pengaturan. Anda dapat melakukan ini dengan masuk ke system information dan mengklik build number sekitar 7 kali. Notifikasi pop-up akan memberi tahu ketika Anda selesai dan, jika Anda memiliki kunci layar, ia akan meminta pin / pola.

Anda akan menemukan Developer Options pada halaman pengaturan utama atau dikategorikan dalam Sistem, tergantung pada perangkat Anda. Setelah Anda menggulir ke bawah ke kategori Debugging, Anda harus mengaktifkan USB Debugging. Pop-up akan memberi tahu Anda tentang apa yang Anda lakukan dan meminta konfirmasi. Setelah bagian ini, kita bisa menuju ke PC.

Cara mengotorisasi perintah ADB untuk Android pada Windows

Sebelum melanjutkan prosedur, Anda perlu memastikan bahwa ADB Driver telah diinstal. Bergantung pada bagaimana Anda menginstal driver, metode untuk mengakses konsol juga bisa berubah. Jika Anda memerlukan informasi lebih lanjut tentang pengaturan driver ADB, lihat tutorial singkat ini:

Setelah Anda siap, Anda harus menjalankan ADB console. Ini mungkin termasuk dalam pengaturan driver dan ini pada dasarnya adalah jendela Command Prompt (CMD). Pastikan perangkat Anda terhubung melalui kabel USB dan layar tidak terkunci. Kemudian, kami akan menjalankan perintah pengujian hanya untuk memicu permintaan otorisasi. Apa yang dilakukannya hanyalah memindai port USB untuk menemukan perangkat dengan ADB diaktifkan dan memberikan ID mereka. Inilah yang perlu Anda ketik:

adb devices

Anda harus memperhatikan bahwa banyak hal akan terjadi. Pertama-tama, jika ini adalah pertama kalinya menggunakan ADB pada PC sejak restart terakhir, Anda akan melihat beberapa baris mengenai daemon. Kemudian, PC akan meneruskan perintah ke ponsel cerdas. Permintaan untuk mengotorisasi ADB akan terlihat seperti ini:

Perhatikan bahwa kami telah menyoroti “Always allow from this computer“. Karena kami ingin mengizinkan komputer secara permanen, kami akan memeriksa opsi itu sebelum mengklik OK. Dengan cara ini, saat berikutnya Anda menyambungkan keduanya, ponsel cerdas Anda akan mengenali kunci sidik jari dan secara otomatis akan mengotorisasi perintah apa pun.

Itu saja, PC Anda telah berhasil diotorisasi!

Coba juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.