Memasang Stock Firmware Pada Ponsel Samsung Menggunakan Odin

Dalam tutorial ini, kami akan membahas cara menginstal stock firmware pada perangkat Samsung menggunakan Odin. Selain itu, kami juga akan memberi tahu Anda cara mem-flash file CF-Auto-Root dan TWRP. Tar secara manual.

Kami di sini hari ini untuk berbagi proses sederhana memasang firmware, kernel, dan image lain menggunakan Odin Flashing Tool. Pengguna Samsung dengan lebih dari sedikit pengalaman Android akan dengan mudah memahami apa itu Odin. Tetapi bagi mereka yang tidak tahu tentang Odin, ini adalah tempat terbaik untuk mengetahuinya. Yang mengejutkan kami, sebagian besar pengguna yang sudah menggunakan Odin di masa lalu juga membuat kesalahan dalam proses flashing yang menjadikan perangkat menjadi bricked.

Odin adalah alat one-klik berbasis Windows yang digunakan oleh Samsung secara internal untuk mem-flash firmware, kernel, dll. Namun, alat ini bocor melalui Internet sehingga tersedia untuk semua orang. Odin digunakan untuk mem-flash firmware Samsung, kernel, ROM dan file lain yang dalam format .tar dan .tar.md5. Alat ini adalah paket yang dapat dieksekusi Standalone yang tidak memerlukan ekstensi khusus, cukup sederhana dalam desainnya. Seperti namanya, Odin adalah Dewa dan membantu memulihkan perangkat Anda dari bahaya.

Sebagian besar pengguna Android tidak selalu menggunakan Rom atau firmware tunggal. Sebagian besar orang sering mengganti firmware, mencoba custom ROM baru atau flash kernel untuk meningkatkan kinerja. Jika Anda seorang pengembang, maka jumlah flash akan lebih banyak ketika memasang ROM atau kernel baru. Odin adalah penyelamat ketika datang untuk memulihkan perangkat bricked. Terkadang, tabel partisi perangkat itu sendiri rusak sehingga menghasilkan semi-hard atau hard-brick dalam skenario terburuk. Odin memiliki kemampuan untuk mengembalikan tabel partisi menggunakan file .pit yang berisi informasi partisi perangkat.

Jadi tanpa basa-basi lagi, kita akan melihat cara mem-flash firmware menggunakan Odin.

Peringatan!

Odin seharusnya hanya bekerja di perangkat Samsung, jangan gunakan panduan ini di perangkat lain. Berhati-hatilah saat Anda memilih firmware yang dibuat karena  mem-flash perangkat yang salah dapat menghasilkan perangkat yang rusak. Pastikan apakah Anda menginstal firmware yang kompatibel atau tidak sebelum memulai proses.

Flashing Firmware dapat membatalkan garansi perangkat untuk sementara atau secara permanen. Anda sendiri bertanggung jawab atas segala konsekuensi yang mungkin terjadi selama proses. kami atau anggota komunitasnya tidak akan bertanggung jawab atas kerusakan pada perangkat Anda.

Persiapan untuk Menginstal Stock Firmware Samsung

1. Isi daya perangkat

Ya, mem-flash firmware stock pada perangkat Android Samsung sangat mudah tetapi ini bisa berubah menjadi pengalaman buruk jika Anda tidak cukup berhati-hati dengan semua persyaratan dan langkah-langkah instalasi. Misalkan Anda menginstal firmware dan baterai habis selama proses, ponsel atau tablet Anda mungkin menjadi hard-bricked. Jadi pastikan perangkat terisi penuh, atau setidaknya 60% terisi!

2. Aktifkan USB Debugging

Ini adalah hal yang sangat penting untuk dilakukan sebelum Anda mencoba menginstal firmware atau file recovery. Mode USB Debugging membuat perangkat Android reseptif untuk mengunduh dan mengirim data melalui koneksi kabel USB. Jika Anda tidak tahu cara mengaktifkan debugging USB, lakukan ini:

  • Buka Settings > About Device atau About Phone> Software information.
  • Cari Build number dan ketuk 7 kali.
  • Anda akan melihat pesan pop-up “Developer mode has been enabled” pada perangkat Anda.
  • Sekarang kembali ke layar Settings dan Anda akan menemukan item baru yang disebut Developer options di sana.
  • Ketuk dan buka opsi USB debugging dan aktifkan.

3. Instal Driver USB Samsung Terbaru

Kemungkinan besar, Anda mungkin sudah menginstal driver USB Samsung atau Samsung Kies di komputer. Tetapi jika Anda belum menginstalnya, sekarang saatnya untuk melakukannya. Jika Anda telah menginstal Samsung Kies, pastikan program ditutup saat Anda menggunakan Odin atau mem-flash firmware atau mungkin mengganggu prosedur.

4. Cadangkan Aplikasi dan Data

Biasanya, mem-flash firmware, me-rooting, dan menginstal custom recovery, membuat aplikasi, data, dan pengaturan ponsel Anda tidak tersentuh. Namun, dalam beberapa kasus, mungkin terhapus. Karena itu, kami sangat menyarankan Anda membuat cadangan aplikasi, kontak, pesan, foto, video, dan data penting lainnya yang disimpan di penyimpanan internal ponsel atau tablet Anda. Kami telah membuat tutorial cara backup yang dapat membantu mencadangkan data perangkat Anda dengan mudah.

5. Unduh Samsung Odin Tool

Sekarang unduh Odin Tool yang direkomendasikan untuk menginstal firmware pada perangkat Samsung. Seperti yang Anda ketahui bahwa ada beberapa versi Odin yang tersedia tetapi mempertimbangkan tingkat keberhasilan, Anda harus menggunakan Odin3 v3.09 (untuk JellyBean dan KitKat) atau Odin3 v3.10.6 (untuk Lollipop).

Unduh Odin – Versi Terbaru dan Semua

6. Unduh Firmware untuk Perangkat

Pastikan untuk mengunduh firmware yang benar untuk ponsel atau tablet Samsung Galaxy Anda. Harap perhatikan bahwa firmware yang benar adalah yang cocok dengan model perangkat Anda dan negara / wilayah tempat Anda membeli dan menggunakannya. Untuk melakukannya, cari tahu model perangkat Anda dengan masuk ke Settings> About device > Model Number dan catat.

Jika ponsel Anda tidak dikunci SIM atau merek-operator, Anda dapat menginstal firmware tidak bermerek yang cocok dengan model perangkat Anda terlepas dari kecocokan CSC. Namun, jika perangkat Galaxy Anda bermerek, Anda harus menginstal firmware yang cocok dengan CSC perangkat Anda atau akan gagal.

Reboot Perangkat Samsung ke dalam Mode Download

Pada sebagian besar perangkat Android kita perlu masuk ke mode Bootloader / Fastboot untuk mem-flash image pabrik atau firmware. Perangkat Samsung Galaxy memiliki Mode Download yang mempersiapkan perangkat untuk menerima data dari komputer melalui alat flashing khusus yang disebut Odin. Inilah cara Anda dapat mem-boot ponsel atau tablet Samsung ke Mode Download. Matikan perangkat lalu tekan dan tahan Volume Down + Tombol Home + Power secara bersamaan selama 2-3 detik.

Pada flagships Samsung Galaxy yang lebih baru (seperti Galaxy S9 / S9 / Note 7) tanpa tombol Home atau pusat, Anda harus menahan tombol Volume Up + Bixby + Power . Jika Anda memiliki Tablet Samsung yang tidak memiliki tombol home (tengah), Anda dapat mencoba kombo Volume Up + Tombol Power.

Kombinasi tombol download Galaxy S9

Ketika Anda melihat layar peringatan dengan tanda seru, tekan tombol Volume Up untuk masuk ke mode Download/Odin:

Setelah menekan tombol Volume Up, perangkat akan masuk ke mode Odin dan itu berarti bahwa Anda dapat melanjutkan dengan menginstal firmware, CF-Auto-Root atau file recovery CWM / TWRP. Beginilah tampilan layar mode Download pada perangkat Samsung:

Harap dicatat bahwa Anda hanya dapat mem-flash dengan ekstensi .tar atau .tar.md5 menggunakan Odin.

Instal Stock Firmware di Perangkat Samsung Galaxy

  1. Kami berasumsi bahwa Anda telah mengunduh firmware untuk perangkat Samsung Anda. Jika itu adalah file zip, ekstrak untuk mendapatkan file firmware dengan ekstensi .tar.md5 . Jika Anda ingin mem-flash custom recovery seperti CWM atau TWRP, itu mungkin memiliki ekstensi .tar atau .tar.md5 .
  2. Unduh file zip Odin terbaru (kami menggunakan versi 3.09) dan ekstrak file di PC. Anda akan mendapatkan file-file berikut di folder:
    • Odin3 vx.xx.exe
    • Odin3.ini
  3. Klik dua kali  file Odin3  vx.xx.exe. Ini akan membuka jendela Odin.
  4. Sekarang matikan ponsel atau tablet, dan boot ke Mode Download (lihat metode di atas).
  5. Hubungkan perangkat Samsung ke komputer menggunakan kabel USB yang disediakan oleh OEM.
  6. Segera setelah Anda menghubungkan perangkat ID: port COM pada Odin akan berubah menjadi Biru atau Kuning tergantung pada versi Odin. Anda juga akan melihat pesan “Added!!” untuk menunjukkan koneksi yang berhasil.
  7. Jika ponsel Anda tidak terdeteksi oleh Odin seperti yang ditunjukkan di atas, coba hal-hal berikut:
    • Reboot ponsel Anda dan matikan USB Debugging dan nyalakan lagi.
    • Hapus dan instal ulang Driver USB Samsung atau Kies.
    • Nyalakan kembali PC dan ubah kabel dan port USB seandainya masalah terjadi bahkan setelah menginstal driver.
    • Coba kabel USB lain.
  8. Sekarang klik tombol AP atau tombol PDA (jika Anda menggunakan versi yang lebih lama) di Odin.
    • Arahkan ke firmware atau file recovery dan pilih file dengan ekstensi .tar/.tar.md5.
    • Jika Anda mendapatkan firmware multi-file dengan AP, BL, CP, dan CSC, Anda harus menambahkan komponen firmware ke slot yang sesuai di Odin seperti yang ditunjukkan di bawah ini.
  9. Di bagian Options, pastikan hanya kotak Auto Reboot dan F. Reset Time dicentang dan yang lainnya tidak dicentang. (Jangan, centang kotak Re-Partition dalam hal apa pun, kecuali jika Anda memiliki file .PIT yang akan di-flash, atau itu akan menyebabkan masalah besar termasuk tabel partisi yang rusak.)
  10. Sebelum memulai instalasi firmware / recovery pada Odin, bandingkan semua bidang yang disorot seperti yang ditunjukkan pada tangkapan layar di atas dengan layar Odin Anda.
  11. Jika semuanya terlihat baik-baik saja, cukup klik tombol Start pada Odin untuk memulai instalasi, mungkin memerlukan waktu beberapa detik (untuk CF-Root atau file recovery) hingga 2-4 menit (untuk firmware).
  12. Flash Odin yang sukses ditunjukkan dengan status PASS! atau RESET! pesan pada Odin dan kemudian perangkat Anda akan restart segera setelah proses selesai.

Catatan:

Jika Anda menemukan pesan FAIL! bukannya PASS! , keluarkan baterai dari perangkat dan masukkan kembali, restart Odin (lebih disarankan versi yang berbeda) dan ulangi proses sekali lagi dengan hati-hati. Jika Anda ingin mendiagnosis masalah ini, lihat Odin log di kotak Pesan.

Memperbaiki Bootloop Setelah Memasang Firmware

Dalam beberapa kasus, menginstal stock firmware dapat menyebabkan bootloop. Ini berarti bahwa ketika perangkat reboot secara otomatis, itu tidak dapat melewati animasi logo Samsung. Jika perangkat Anda macet pada animasi boot, atau jika Anda mengalami overheating, baterai terkuras, kinerja lambat atau beberapa perilaku buruk lainnya, kami sarankan untuk melakukan reset data / pabrik melalui recovery stok.

Itu dia. Flashing firmware pada perangkat Samsung menggunakan Odin sangat sederhana, bukan? Tinggalkan pengalaman dan masalah Anda di bagian komentar di bawah ini.

cahdroid
Hobi menulis dan pendiri dari situs cahdroid.com. Saya juga menyukai fotografi dan traveling berkeliling mencari moment untuk diabadikan menjadi gambar digital.